" DARTE DARTE KAM KARNA, KARTE KARTE MARJANA "

Monday, March 29, 2010

MARI BELAJAR URDU

                                                 ASAL-USUL BAHASA URDU

                                                         TAJMAHAL INDIA  


            Bahasa Urdu atau Urdu Zabaan merupakan salah satu bahasa termuda dari cabang Indo-Arya. Kata 'Urdu' berasal dari bahasa Turki 'Ordu' yang berarti kamp atau tenda. Bahasa ini pada mulanya dikatakan berasal dari bahasa Khari Boli yang dituturkan oleh penduduk kota Delhi.
              Asal usul bahasa ini juga banyak versi, salah satunya adalah bahawa pada masa antara tahun 413-583 Hijriyah merupakan detik-detik di mana para Muslim berbahasa Persia dan Turki mula berhijrah ke daratan Hindustan, khususnya di Punjab. Para pendatang ini terdiri dari tentera, dan para ulamak. Para ulamak mulai menyebarkan ajaran Islam ke kawasan ini pada masa tersebut. Perkahwinan campuran antara pendatang asal Persia dan penduduk tempatan pun terjadilah, dan akhirnya membuahkan percampuran antara bahasa Persia dan bahasa Punjabi yang menjadi asas bakal lahirnya Bahasa Urdu. Ada riwayat lain yang mengungkapkan bahawa pada masa perpindahan kekuasaan Qutubuddin Aibak dari Lahore ke Delhi pada tahun 1193 juga telah menimbulkan hubungan di antara penguasa dan warga setempat sehingga muncullah bahasa yang disebut sebagai Urdu.
         Nama lain bagi Urdu : Dakhini (Dakani, Deccan, Desia, Mirgan), Pinjari, Rekhta (Rekhti). Di India selatan namanya bertukar  menjadi Dakhini, sedangkan di barat daya India menjadi Gurjari. Di wilayah Delhi namanya berubah dari Hindi menjadi Hindavi dan Hind.

 

        Bahasa ini diguna pakai sekitar lebih kurang 100 juta masyarakat Muslim di Pakistan dan India. Bahasa Urdu sebenarnya sama dengan Bahasa Hindi, oleh kerana akarnya yang sama yakni dari Bahasa Sansekerta yang merupakan induk dari semua bahasa di benua ini.
Jumlah penutur asli bahasa Urdu ketika ini telah mencapai 60.290.000 orang dan 104.000.000 orang termasuk yang menggunakannya sebagai bahasa kedua (1999). Selain di kedua negara diatas, bahasa Urdu juga dipakai oleh kira-kira 600 ribu Muslim Bihar yang tinggal di Bangladesh.

 Hubungan Urdu dan Hindi

          Bahasa Urdu dan Bahasa Hindi pada dasarnya merupakan bahasa yang sama, sehinggalah pada zaman  penjajahan Inggeris demi menghubungkan perbezaan antara Hindu dan Islam yang meruncing pada masa itu, ianya ditukar kepada istilah Hindustani. Akan tetapi, sejak berpisahnya India dan Pakistan pada tahun 1947, istilah Hindi dan Urdu menjadi lebih ketara.
        Penutur Bahasa Hindi dan Urdu dalam percakapan seharian dapat saling memahami kerana banyaknya persamaan dalam kosakatanya. Kedua, bahasa ini juga membentuk Hindustani yang merupakan salah satu bahasa dengan jumlah penutur terbanyak di dunia dan yang paling disukai. Namun demikian, perbezaan utama dari kedua bahasa ini adalah:-
  • Kosakata bahasa Urdu banyak menyerap kata-kata dari Bahasa Arab dan Bahasa Persia, sedangkan bahasa Hindi lebih menjurus pada penghidupan kembali kata-kata Sansekerta.
  • Sistem penulisan : Bahasa Hindi menggunakan sistem penulisan Devanagari sedangkan Bahasa Urdu memakai sistem penulisan Arab-Persia dengan penambahan pada huruf-huruf tertentu serta ditulis melalui sistem Nastaliq.
Perbezaan yang makin ketara inilah yang mengakibatkan penutur Hindi dan Urdu mengalami kesulitan dalam memahami bahasa masing-masing. Penutur Urdu akan dapat memahami filem-filem Bollywood yang berbahasa Hindi, namun masih sulit dalam memahami siaran berita dalam bahasa tersebut karena proses Sanskritasi dalam Hindi. Demikian pula sebaliknya.

                                                    QUTUB MINAR INDIA

 Status Bahasa

           Merupakan bahasa rasmi di Pakistan, meskipun penutur aslinya hanya 8%  dari keseluruhan  penduduk dan umumnya berasal dari kalangan Muhajir India pada tahun 1947. Sedangkan di India, bahasa Urdu juga menjadi salah satu bahasa rasmi dengan penumpuan penutur terbanyak di negara ini di bahagian Jammu-Kashmir, Uttar Pradesh dan kota Hyderabad, Andhra Pradesh.

    Dialek Urdu

              Dalam perkembangannya, bahasa Urdu juga terbahagi kepada beberapa dialek, dialek yang terkenal antara lain Dakhini atau Dekkan yang dipakai di kawasan India Selatan, dan perbezaannya dengan Urdu Baku adalah lebih sedikitnya kata-kata Arab-Persia didalamnya. Sedangkan Rekhna adalah dialek yang dipakai dalam kesusasteraan Urdu.

    Contoh

  • Salaam!/ Adaab! = Halo!
  • Aap kaise hain?/ Aap kaa hal kiyaa hai? = Apa kabar?
  • Main theek hun = Baik-baik
  • Shukriya = Terima kasih
  • Aap kaa kiyaa naam hai? = Siapa namamu?
  • Meraa naam….hai = Nama saya…
  • Khuda Hafiz!/ Allah Hafiz! = Sampai Jumpa!
         
                         


      Memandangkan bahasa Urdu adalah bahasa utama dakwah pada zaman ini dan hampir keseluruhan Ulamak dan Elders kita menyampaikan bayan, amanat dan nasihat dalam bahasa Urdu, dan banyak kitab-kitab agama terdapat dalam bahasa Urdu, Faqir bercadang untuk menyediakan slot khas dalam blog ini bagi pembelajaran mudah bahasa Urdu. Kaedah pembelajaran mudah bahasa Urdu buat masa ini Faqir akan kongsikan
      dengan pembaca semua ialah Faqir akan mengajar atau melatih pembaca untuk memberi bayan atau ceramah ringkas dalam bahasa urdu. Buat masa ini Faqir akan memilih untuk
      mengajar bayan enam sifat sahabat (six point) dalam bahasa Urdu. Kaifiatnya Faqir akan
      menulis "Ayat minggu ini" dalam bahasa Urdu beserta terjemah di dalam ruangan khas di ruangan widget. Tugas pembaca hanyalah perlu menghafalnya dengan lancar dan mengulang kembali ayat tersebut kepada paling kurang 25 orang sehari dengan niat dakwah. Dengan itu
      bahasa akan dapat iman pun sendiri akan meningkat. Apa macam? Bagus tak idea tu?

                     Sebenarnya inilah kaedah yang Faqir gunakan semasa belajar di Pakistan dahulu,
      hari-hari buat dakwah dalam bahasa Urdu. Lama lama Allah SWT telah beri faham bahasa Urdu Alhmdulillah! Sebenarnya bahasa apa sekalipun, jika kita mahu cepat menguasainya, hendaklah kita ringan mulut menuturkannya. Pepatah Arab ada menyebut "iza takarrara taqarrara fi qalb". "Bila kamu mengulang-ulangkan sesuatu itu, ia akan masuk menetap
      di kalbumu". Kedua hendaklah banyak mendengar orang bertutur bahasa itu. Pembaca boleh
      selalu memasang cd bayan ulamak dalam bahasa urdu (ada di jual di masjid Sri Petaling),
      takpun sekali sekala boleh menjengah cerita Hindustan yang berlambak di Stesyen TV dengan
      niat belajar, tak gitu? Dan akhir sekali janganlah lupa berdoa pada Allah Taala supaya memberi
      faham bahasa yang kita belajar.

                         Contoh ungkapan Urdu adalah " Allah Taala Ne hamare donun jahano ki kamiyabi
      Deen ki ander rakhi he" Terjemahannya " Allah Taala telah menetapkan kejayaan dunia dan
      akhirat kita adalah di dalam agama". Maka pembaca hendaklah berlatih mengungkapan  ayat-ayat ini sehingga lancar dan mengulangkannya di depan 25 orang sehari dengan niat dakwah sehinggalah ungkapan lainnya akan dikeluarkan dalam ruangan yang sama pada minggu hadapan. Begitulah minggu berganti minggu sehingga pembaca dapat meng
      ingati satu versi bayan dalam bahasa urdu sebelum kita berpindah kepada versi yang lain.
      Cam mane? Kepada sesiapa yang berminat boleh menyatakan minatnya di dalam ruangan komen yang disediakan atau di dalam Shoutmix chat supaya Faqir dapat mengetahui sambutan terhadap cadangan ini. KHUDA HAFIZ.

      2 comments:

      azizi bin yusoff said...

      sangat bagus...saya pun mahu belajarnya...anak sedara saya umur 5 tahun fasih urdu kerana bapanya orang pakistan

      ghulam said...

      bhai sab tum ho bulne akhirat ki lafz. Likhte rahna